Juli 4, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bank akan menarik leverage pada Q3 Indonesia, pergerakan Juni kemungkinan: jajak pendapat Reuters

Bank Indonesia Bank Sentral Logo Indonesia terlihat pada 19 Januari 2017 di Jakarta, Indonesia. REUTERS / Fatima El-Kareem

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Dua puluh lima dari 27 ekonom memperkirakan suku bunga acuan sebesar 3,50% pada hari Selasa, 24 Mei.

BANGALORE, 20 Mei (Reuters) – Meskipun inflasi meningkat dan langkah agresif Federal Reserve AS, Indonesia akan menunggu beberapa bulan lagi untuk menaikkan suku bunga perbankan ke level tertinggi sepanjang masa, menurut jajak pendapat Reuters oleh para ekonom. Bulan depan.

Meskipun inflasi naik menjadi 3,47% pada bulan April, lebih dari empat tahun yang lalu, tetap dalam target bank Indonesia 2% -4%, menunjukkan bahwa bank sentral tidak berada di bawah tekanan langsung untuk menaikkan suku bunga.

Semua kecuali dua dari 27 ekonom dalam referendum 12-19 Mei diperkirakan akan membuat Bank Indonesia (BI) mempertahankan tingkat pembelian kembali tujuh hari terendah (IDCBRR = ECI) sebesar 3,50% pada pertemuan 24 Mei. Duo ini mengharapkan kenaikan 25 basis poin.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Hampir sepertiga responden, 8 dari 27, mengatakan kenaikan suku bunga pertama akan terjadi pada bulan Juni dan 17 sisanya akan datang pada salah satu pertemuan bulanan pada bulan Juli-September.

“Bulan depan, pembuat kebijakan akan meletakkan dasar untuk pusat hawk, PDB 1Q22 yang stabil, kenaikan inflasi dan mata uang yang lebih lembut, mengubah kerangka kebijakan yang sesuai,” kata Radhika Rao, ekonom senior di TBS Bank. Mengharapkan kenaikan suku bunga pertama akan terjadi di Q3.

“Mengingat laju siklus kenaikan suku bunga AS yang cepat dan pertimbangan domestik, bank sentral regional telah mulai menormalkan kebijakan lebih awal dari yang diharapkan untuk menahan ekspektasi inflasi dan efek putaran kedua.”

READ  Renaisans Kereta Api di Indonesia - Diplomasi

Jika BI tepat pada ekspektasinya, para ekonom mengatakan inflasi akan berada dalam targetnya tahun ini, yang akan memberikan kenaikan bertahap.

Tapi, jika inflasi lebih tinggi dari target, ada risiko langkah sebelumnya, seperti yang terjadi baru-baru ini di Malaysia dan India.

“Perkembangan ekonomi dan pasar keuangan baru-baru ini mendukung kasus untuk mulai menaikkan suku bunga BI pada pertemuan mendatang,” kata Crystal Dan, ekonom di ANZ, yang memperkirakan kenaikan 25 basis poin pada pertemuan mendatang.

“Aktivitas ekonomi telah kembali ke tingkat pra-epidemi … sementara inflasi semakin cepat. Perkembangan ini menambah motivasi bagi BI untuk mengubah posisinya dengan cepat. Bahkan jika BI tidak naik pada Mei, kemungkinan akan terus beroperasi.”

Namun, suku bunga kemungkinan akan naik lebih lanjut.

Dua puluh empat dari 27 responden mengharapkan tingkat 4,00% atau lebih tinggi pada akhir tahun, enam di antaranya adalah 4,00%, 11 adalah 4,25%, lima adalah 4,50% dan dua adalah 4,75%. Tiga sisanya mengatakan tingkat akan menjadi 3,75% pada akhir tahun.

Mayoritas responden dari sampel kecil, pada akhir tahun depan, memiliki 11 dari 18, tingkat serangan 5,00% atau lebih, ke tempat mereka berada sebelum epidemi Pemerintah-19. Dua tingkat yang diharapkan akan mencapai 5,75% pada saat itu.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan Devayani Satyan; Pemungutan suara oleh Arsh Mogre dan Prerana Bhatt; Diedit oleh Ross Finley, Alexandra Hudson

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.