Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bagaimana hampir sehelai rambut manusia menghentikan peluncuran SpaceX

Bagaimana hampir sehelai rambut manusia menghentikan peluncuran SpaceX

Crew Dragon Endurance di atas roket SpaceX Falcon 9 pada 1 Oktober 2022.

Crew Dragon Endurance di atas roket SpaceX Falcon 9 pada 1 Oktober 2022.
gambar: SpaceX

Insinyur mencemooh bahwa penurunan Level 1 adalah kata empat huruf, tetapi tidak ada yang lucu tentang UFO dan potensinya untuk menyebabkan bencana.

Kecelakaan itu terjadi pada 5 Oktober sekitar pukul 10:25 ET, saat kru platform SpaceX sedang mempersiapkan Crew Dragon. Ketahanan untuk meluncurkan roket Falcon 9. Dengan empat awak 5 astronot sudah berada di dalam kapsul dan palka tertutup, mata yang waspada melihat sehelai rambut manusia di segel kait. FOD rambut yang ditentukan – istilah teknik untuk puing-puing benda asing – mengharuskan kru bantal untuk mengambil tindakan.

Jam hitung mundur baru saja berlalu setelah T-90, jadi waktu sangat penting. Awak bantal diam-diam telah dibuka kembali KetahananPasang dan lepaskan pita yang menyinggung. Mereka melakukan pemeriksaan lagi, membersihkan kembali area penyegelan, dan menyegel palka untuk kedua dan terakhir kalinya. Pemeriksaan tekanan berikutnya mengkonfirmasi adanya segel yang rapat.

Kru panel SpaceX memeriksa kembali segel segera setelah harus membuka kembali palka setelah mendeteksi FOD dalam bentuk rambut manusia.

Kru panel SpaceX memeriksa kembali segel segera setelah harus membuka kembali palka setelah mendeteksi FOD dalam bentuk rambut manusia.
tangkapan layar: SpaceX

Hanya butuh beberapa menit, dan peluncuran tidak terpengaruh. Ledakan Falcon 9 terjadi pada siang hari sesuai jadwal, dengan kru 5 astronot – Nicole Onapo Mann, Josh Cassada, Koichi Wakata dan Anna Kikina – mereka berhasil tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional keesokan harinya.

Bahwa awak dewan SpaceX akan membutuhkan waktu lama untuk menghilangkan sehelai rambut pun sebelum roket dapat diluncurkan sangat jelas dan dapat dimengerti. Dalam industri kedirgantaraan, peluruhan tingkat pertama didefinisikan sebagai objek apa pun yang bukan milik lokasi tertentu, baik lokasi itu adalah segel palka, mesin, kokpit, atau landasan pacu. Puing-puing di tempat yang salah dapat merusak peralatan, memfasilitasi kinerja sistem yang tidak optimal, dan menyebabkan kegagalan total.

Ini adalah masalah di banyak industri, tetapi untuk industri penerbangan, ini adalah masalah yang datang dengan label harga $ 4 miliar setiap tahun, berdasarkan ke Boeing. NASA berjalan makanan Di Kennedy Space Center, tujuannya adalah untuk “mengurangi potensi kerusakan atau kehilangan peralatan penerbangan atau cedera pada personel karena kehilangan item dalam komponen perangkat keras penerbangan, sehingga melestarikan sumber daya nasional.”

Berbicara dengan saya melalui panggilan video, Tom Simon, wakil administrator pesawat ruang angkasa di Johnson Space Center NASA, mengatakan, “Kita semua telah dilatih sejak hari pertama, ketika berhadapan dengan sistem penerbangan, untuk memantau keadaan pembusukan Level 1.” Benda-benda asing, seperti pensil, penjepit kertas, obeng, rambut dan debu, “mungkin tampak sederhana,” katanya, tetapi bisa, antara lain, menyebabkan “segel yang perlahan-lahan merembes keluar dari laut.” “Ketika kami membangun sistem, kami menganggapnya sangat serius,” tambahnya.

Sebagai seorang insinyur, FOD “melekat dalam sistem Anda,” John Posey, kepala insinyur NASA di Crew Dragon, mengatakan kepada saya dalam panggilan yang sama. Ini “dianggap sebagai salah satu risiko paling penting dalam program pelatihan,” jelasnya, karena FOD memiliki kemampuan untuk “menembak jatuh rudal dan pesawat.”

Simon dan Posey tidak dapat berbicara dengan kebijakan dan protokol khusus SpaceX, tetapi mereka tidak terkejut dengan tindakan kru bantal dalam menghilangkan rambut manusia. Level 1 fade yang terkait dengan permukaan yang tertutup rapat merupakan masalah serius. “Anda tidak ingin sesuatu menekan,” kata Bossi ketika berhadapan dengan permukaan penyegelan, dan ketika Anda harus memastikan segel rapat. “Sesuatu seperti itu – tergantung pada ukuran dan arahnya – dapat menyebabkan jalur kebocoran.”

Posey mengatakan bahwa untuk situasi sensitif waktu seperti penutupan akhir lubang kapsul, kemunculan tiba-tiba dari peluruhan Level 1 harus dimasukkan dalam jadwal dan proses, serta memiliki rencana darurat jika skenario ini muncul. Awak kapal harus “mundur, melepas elemen, memeriksa kembali, bahkan membersihkan segel, dan kemudian melanjutkan pekerjaan yang Anda coba lakukan,” kata Bossi.

Bukan hanya gerbang yang rentan terhadap risiko peluruhan tingkat pertama. Operator peluncuran menerapkan operasi untuk mengurangi risiko peluruhan Level 1, seperti menggunakan penutup atau pelindung ketika tindakan seperti pemotongan atau penyebaran diperlukan di sekitar pesawat ruang angkasa. Dan tentu saja, operator harus bersih. Posey, yang bekerja di pesawat ulang-alik selama hari-hari terakhirnya dan “menghabiskan ribuan jam dalam sistem propulsi, bekerja di lantai dengan teknisi, untuk memastikan semuanya baik-baik saja,” kata Busy.

Seperti yang dijelaskan Simon, tingkat kebersihan yang dibutuhkan seringkali bergantung pada sifat proyek atau tugas itu sendiri. Setiap sistem membutuhkan rencana kontrolnya sendiri, kata Bossi, dengan para insinyur menetapkan batas yang dapat diterima dan memutuskan apa yang harus diperiksa.

Dia mengatakan protokol ruang bersih untuk peluncuran satelit tak berawak cenderung minimal, “sampai-sampai mencuci tangan dan mengenakan sarung tangan.” Tetapi misi yang melibatkan kru adalah cerita yang berbeda. “Dengan kru, tidak hanya sistem avionik yang harus bekerja, tetapi Anda juga tidak ingin benda terbang ke mana-mana,” kata Simon, serta menjaga segel tetap bersih. Begitu berada di orbit, gayaberat mikro tiba-tiba dapat menyebabkan pembusukan Level I mengapung tanpa disadari, termasuk rambut dan debu. Sistem filtrasi dirancang untuk menangani hal semacam ini, kata Bossi, “tetapi Anda tetap ingin mencegah kerepotan,” seperti memesan tutup di atas sumbat lubang, di antara langkah-langkah lainnya. “Bahkan penutup harus dibersihkan dan diperiksa kebocorannya,” tambahnya.

Sibuk menawarkan beberapa saran bijak: “Pastikan selalu Anda membuka sistem di ruangan yang bersih, lakukan hanya apa yang perlu Anda lakukan, dan lakukan pemeriksaan sebelum Anda menutupnya.” “Jika Anda melihat sesuatu yang tidak terlihat bagus, pergi dan periksalah,” katanya, karena itu adalah “beban yang diperlukan.” Dia menambahkan bahwa sepasang mata kedua tidak akan sakit. “FOD akan menemukan cara untuk masuk ke sistem Anda,” kata Bossi, karena itulah istilah “pengenceran tingkat pertama yang cerdas.” Dia menceritakan sebuah insiden di mana sebuah sepatu, atau penutup sepatu, tiba-tiba ditemukan di kompartemen pesawat ulang-alik. “Aku terpeleset dari kaki seseorang, dan hal-hal semacam itu bisa menjadi lucu nanti,” kata Posey, tetapi kaus kaki atau selotip atau apa pun yang bukan milik bisa menjadi perhatian tentang sifat mudah terbakar.

Teleskop Luar Angkasa Webb di dalam Northrop Grumman Clean Room di Redondo Beach, California, pada Maret 2018.

Teleskop Luar Angkasa Webb di dalam Northrop Grumman Clean Room di Redondo Beach, California, pada Maret 2018.
gambar: NASA

Tindakan anti luntur level 1 dimulai dari masuknya ke dalam komponen atau sistem yang kompleks di ruang bersih, dan setiap ruang bersih memiliki persyaratan kebersihannya sendiri, tergantung pada proyeknya. Bossi mengatakan kamar bersih “bersertifikat khusus dan dipantau hingga tingkat kebersihan tertentu tergantung pada apa yang ada di sana,” dan barang-barang biasanya perlu disetujui sebelum diizinkan masuk ke kamar bersih.

Lemari tersedia untuk menampung barang-barang curah; Perekat dan bantalan lantai pita dapat mengamankan barang-barang yang harus ada di dalam ruangan; Dan tali dapat mengambil apa pun yang tidak sengaja jatuh. Jas itu, yang oleh para insinyur dikenal sebagai “setelan kelinci,” menutupi lengan dan kaki dan biasanya memiliki tudung dengan jaring rambut. Jenggot ditutupi dengan jaring janggut, sementara sepatu mendapat kaus kaki.

Setelah Anda siap dan semuanya siap, Anda melangkah melalui pintu ganda, yang pertama “menutup di belakang Anda dan kemudian Anda memasuki ruang bersih,” kata Posey. Di kamar rata-rata beberapa pintu ganda, “itu meniupkan udara ke mana-mana, menyedot debu atau puing-puing,” jelasnya. Staf akan mengumpulkan FOD yang ditemukan dan menyelidiki sumbernya dan apakah diperlukan kontrol tambahan. Bossi menambahkan bahwa kamar bersih “tidak pernah cukup bersih”.

Prosedur-prosedur ini adalah sakit kepala tambahan tetapi perlu. Kabar baiknya adalah bahwa deteksi peluruhan tingkat pertama meningkat seiring waktu. Kamera sekarang secara rutin digunakan untuk memantau hampir setiap sudut landasan peluncuran, sementara X-ray dan CT scan dapat melihat ke dalam objek dan membuat gambar 3D interior. Dengan alat ini, para insinyur dapat “melihat masalah perakitan” dan “mendeteksi kerusakan tingkat pertama yang tidak akan ditemukan sebaliknya,” kata Bussey. Peningkatan kemampuan untuk tingkat 1 fade wax semakin menarik bagi sektor swasta, terutama di era penggunaan kembali bahan.

Rambut manusia di dalam segel lubang mungkin atau mungkin tidak menyebabkan masalah selama penerbangan Kru-5, tetapi itu tidak masalah. Yang penting adalah keselamatan dan penghapusan segala sesuatu yang dapat membahayakan kehidupan manusia. Insinyur akan terus mencari pembusukan tingkat pertama, terlepas dari ketidaknyamanan yang mungkin ditimbulkannya.

lagi: untuk mengingat proyek: Pesawat ulang-alik uji yang tidak pernah terbang ke luar angkasa.

READ  Pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx milik NASA sedang mempersiapkan pengiriman asteroid yang epik