Mei 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

AS mencari hubungan yang lebih dekat dengan India ketika ketegangan dengan China dan Rusia meningkat

AS mencari hubungan yang lebih dekat dengan India ketika ketegangan dengan China dan Rusia meningkat

NEW DELHI – Amerika Serikat menempatkan India di pusat ambisinya untuk memisahkan rantai pasokan global dari cengkeraman musuh Amerika, dan berusaha untuk memelihara hubungan dengan salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia, di mana ketegangan dengan China tetap tinggi dan dengan perang Rusia. Di Ukraina membalikkan perdagangan internasional.

Menteri Keuangan Janet L. Yellen, diplomat ekonomi utama pemerintahan Biden, menyampaikan pesan itu secara langsung pada hari Jumat selama kunjungan ke ibukota India pada saat ketidakpastian ekonomi global yang intens. Naiknya harga pangan dan energi akibat perang Rusia dan meningkatnya kekhawatiran tentang ketergantungan Amerika pada produk China telah mendorong Amerika Serikat untuk mencoba membentuk kembali tatanan ekonomi global sehingga sekutu saling bergantung satu sama lain untuk barang dan jasa yang mendukung ekonomi mereka.

India sering Di tengah perjuangan geopolitik antara Amerika Serikat, Cina dan Rusia. Tetapi sementara pemerintahan Biden menggembar-gemborkan apa yang disebutnya “dukungan teman”, jelas bahwa ia ingin India menjadi sekutu ekonomi Amerika.

Setelah berkeliling kampus R&D Microsoft di pinggiran kota New Delhi pada hari Jumat, Yellen membuat alasan untuk pindah dari negara-negara yang dapat mengacaukan rantai pasokan AS dan dari produsen yang menunjukkan sedikit minat pada kehidupan manusia. Jelas bahwa China dan Rusia adalah prioritas utama kami.

“AS mengambil pendekatan yang disebut ‘Dukungan Teman’ untuk melakukan diversifikasi dari negara-negara yang menghadirkan risiko geopolitik dan keamanan pada rantai pasokan kami,” kata Yellen. “Untuk melakukannya, kami secara proaktif bekerja untuk memperdalam integrasi ekonomi dengan mitra dagang tepercaya seperti India.”

Operasi Microsoft yang berkembang di India adalah contoh integrasi yang ingin dilihat Amerika Serikat. Yellen mencatat bahwa Badan Keuangan Pembangunan AS menyediakan perusahaan AS dengan energi surya $500 juta untuk membangun fasilitas di negara bagian Tamil Nadu di India selatan. Ini adalah bagian dari upaya pemerintah untuk membantu industri energi surya dunia menjauh dari China, yang menurut Yellin Panel surya diproduksi menggunakan kerja paksa di Xinjiang. Ini menyoroti pergeseran Apple baru-baru ini untuk memindahkan manufaktur iPhone dari Cina ke India.

“Kami juga berurusan dengan ketergantungan kami pada produsen yang pendekatannya bertentangan dengan nilai-nilai hak asasi manusia kami,” tambah Yellen, yang melakukan perjalanan ke India sebelum menghadiri KTT G20 di Indonesia minggu depan.

READ  Sunak mengatakan dia ingin memotong pajak pekerja tahun ini dan mungkin memotong tunjangan | Resi Sunak

Hubungan AS dengan India semakin penting dalam beberapa bulan terakhir. Negara ini adalah sekutu langka yang memelihara hubungan diplomatik yang kuat dengan Rusia, yang telah menjadi pemasok minyak terbesar, dan memiliki pengaruh dengan Presiden Vladimir Putin. Pada saat yang sama, penduduk India yang berbahasa Inggris memiliki potensi untuk menjadikannya sebagai pusat produksi internasional bagi perusahaan-perusahaan Amerika. Amerika Serikat adalah mitra dagang terbesar India secara umum.

Namun hubungan bisnis itu tidak selalu mudah. Para pejabat AS mengatakan rekan-rekan India mereka termasuk di antara negosiator yang paling tangguh, yang diketahui berpegang teguh pada motif proteksionis pada pertemuan internasional. Mengingat tantangan melakukan bisnis di India, termasuk kurangnya infrastruktur dan birokrasi pemerintah, tidak jelas berapa banyak produsen yang akan pindah dari China.

Sadanand Doom, rekan senior di American Enterprise Institute, mengatakan India telah menghadapi banyak tantangan untuk menjadi pusat manufaktur internasional, termasuk reformasi pemerintah yang belum menjadikannya “secara signifikan” sebagai tujuan bisnis yang lebih menarik. Dibandingkan dengan Cina, pasar konsumen domestik India lebih kecil dan karena itu kurang menarik bagi produsen di sana.

India Itu muncul sebagai hambatan besar Ketika anggota Organisasi Perdagangan Dunia mencoba mencapai serangkaian kesepakatan pada pertemuan tahun ini. Ia juga menolak untuk bergabung dalam negosiasi tentang pilar perdagangan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik untuk Kemakmuran, sebuah pakta ekonomi Asia-Pasifik yang diusulkan oleh pemerintahan Biden.

Dalam beberapa bulan terakhir, hubungan ekonomi India yang panjang dengan Rusia menjadi semakin bermasalah bagi Amerika Serikat. India adalah pembeli amunisi Rusia terbesar di dunia—hubungan yang sulit diputus, terutama mengingat ketegangan India dengan negara tetangga China dan Pakistan. India menolak untuk mengutuk invasi Rusia ke Ukraina. Dan sejak pecahnya perang, ia telah menjadi pembeli utama minyak Rusia, yang dapat membelinya di pasar internasional dengan harga diskon.

Impor India dari Rusia meningkat 430 persen Sejak dimulainya perang di Ukraina pada bulan Februari, kapal tanker minyak mentah Rusia telah mengalir ke pelabuhan India. India, yang mengimpor sejumlah besar energi dan merupakan negara terpadat kedua di dunia, mengatakan pihaknya hanya fokus membeli minyak dengan harga terendah.

Eswar Prasad, seorang kebijakan perdagangan di Universitas Cornell yang berbicara dengan pejabat AS dan India, mengatakan bahwa sementara India menginginkan hubungan ekonomi yang lebih kuat dengan Amerika Serikat, India tidak mungkin menjauhkan diri dari Rusia.

READ  Jenderal Rusia dibunuh dengan kecepatan yang luar biasa

“India memiliki kepentingan ekonomi yang mengakar dalam mempertahankan pasokan minyak yang andal dan relatif murah dari Rusia,” kata Prasad, mantan pejabat IMF.

Pelukan AS terhadap India datang ketika AS dan sekutu Eropanya berlomba untuk menyelesaikan persyaratan rencana untuk mengekang harga minyak Rusia. Inisiatif ini harus sudah ada pada 5 Desember, ketika embargo Eropa dan larangan asuransi laut mulai berlaku, berpotensi mengganggu aliran minyak Rusia di seluruh dunia.

Pagu harga pada dasarnya akan membuat pengecualian terhadap sanksi Barat, yang memungkinkan minyak Rusia dijual dan dikirim selama masih di bawah harga tertentu, tingkat yang belum ditentukan.

India telah berhati-hati dengan proposal tersebut, tetapi pejabat Departemen Keuangan mengatakan Amerika Serikat tidak berusaha mendorongnya untuk secara resmi bergabung dengan aliansinya. Sebaliknya, mereka berharap India akan menggunakan batas harga sebagai pengungkit untuk menegosiasikan harga yang lebih rendah dengan Rusia, merampas pendapatan Putin sambil menjaga agar minyak negara tetap mengalir.

Namun, Yellen menekankan bahwa ketergantungan pada minyak Rusia memiliki risiko.

“Rusia selalu menampilkan dirinya sebagai mitra energi yang dapat diandalkan,” kata Yellen. Tetapi untuk sebagian besar tahun ini, Putin telah menggunakan pasokan gas alam Rusia sebagai senjata melawan rakyat Eropa.

“Ini adalah contoh bagaimana aktor jahat menggunakan posisi pasar mereka untuk mencoba mendapatkan pengaruh geopolitik atau mengganggu perdagangan untuk keuntungan mereka sendiri,” tambah menteri keuangan.

Mengingat hubungan ekonomi India dengan Rusia, Amerika Serikat telah berfokus pada bidang lain di mana ia dapat bekerja sama. India memiliki sektor pertanian dan jasa yang berkembang pesat, tetapi AS yakin memiliki banyak ruang untuk memperluas kapasitas manufakturnya.

Ada banyak peluang untuk kemitraan ekonomi AS-India, terutama dalam menciptakan rantai pasokan yang aman untuk teknologi strategis seperti semikonduktor, baterai mobil listrik, kecerdasan buatan, dan komputasi kuantum, kata Atul Keshab, presiden Dewan Bisnis AS-India. dan drone.

“Anda melihat berita utama, Anda melihat risiko terhadap rantai pasokan,” kata Keshab. “Anda melihat ketidakpastian dalam dua atau tiga tahun terakhir, dan negara-negara seperti India memiliki peluang.”

Tetapi para pemimpin bisnis dan pakar perdagangan mengatakan pemerintah AS dan India sejauh ini gagal mewujudkan peluang ini. Pembicaraan untuk Kesepakatan Perdagangan dengan India mekar sebentar Selama pemerintahan Trump, tetapi serangkaian masalah ekonomi yang terus-menerus — mulai dari hambatan India terhadap komoditas pertanian dan peralatan medis AS hingga kurangnya perlindungan kekayaan intelektual AS — telah membuat kesepakatan apa pun sulit dicapai.

READ  Mariupol: Korban selamat dan rekaman drone mengungkapkan tingkat kehancuran

Program AS untuk menurunkan tarif impor dari negara-negara miskin, termasuk India, Kadaluarsa pada tahun 2020Dan tidak ada cukup dukungan di Kongres untuk membawanya kembali. di Pertemuan Bisnis 2021 di New DelhiKedua belah pihak membuat beberapa kemajuan dalam membuka perdagangan daging babi Amerika, ceri, jerami alfalfa, mangga, dan delima India.

Forum kebijakan perdagangan AS-India Diangkat pada 8 November Seorang perwakilan dari kantor Perwakilan Dagang AS mengatakan Washington menunda untuk memberi para pejabat lebih banyak waktu untuk mencapai hasil yang lebih substantif.

Berbicara kepada wartawan di sela-sela pertemuannya pada hari Jumat, Yellen mengatakan bahwa penurunan tarif saat ini bukan bagian dari diskusi dengan India, tetapi kedua belah pihak telah berbicara tentang langkah-langkah “fasilitasi perdagangan” lainnya untuk mengurangi hambatan non-tarif.

Menurut Prasad, yang juga mantan pejabat IMF, ada keraguan lama di India tentang kelanggengan niat baik AS setelah tarif yang dikenakan oleh mantan Presiden Donald J. Trump.

“Ada lapisan ketakutan, jika bukan ketidakpercayaan langsung, di Delhi,” kata Prasad.

Yellen datang ke India untuk menunjukkan bahwa terlepas dari perbedaan mereka, Amerika Serikat dapat menjadi mitra yang dapat diandalkan. Pada hari Jumat, dia juga bertemu dengan Menteri Keuangan India Nirmala Sitharaman.

“Hubungan perdagangan dan investasi kami yang kuat dan populer menjadikan hubungan ekonomi dan keuangan bilateral sebagai komponen penting dari kemitraan itu,” kata Ibu Yellen dengan Ibu Sitharaman di sisinya.

Seetraman mengatakan kekuatan hubungan antara kedua negara tergantung pada pemahaman kebutuhan masing-masing dan “menghormati perbedaan”.

Berbicara kepada para pemimpin bisnis India pada pertemuan tersebut, Yellen mengatakan negara-negara demokrasi besar seperti India dan Amerika Serikat harus bersatu dalam ekonomi global yang bergejolak.

“Di dunia di mana kelemahan dalam rantai pasokan dapat menimbulkan biaya yang signifikan, kami percaya penting untuk memperkuat hubungan perdagangan kami dengan India dan sejumlah besar negara yang memiliki pendekatan yang sama dengan hubungan ekonomi kami,” katanya.