September 22, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ariane 6 menyelesaikan pengujian mesin jangka pendek

Ariane 6 menyelesaikan pengujian mesin jangka pendek

WASHINGTON – Badan Antariksa Eropa dan ArianeGroup mengumumkan keberhasilan uji api panas pada tahap inti roket Ariane 6, yang pertama dari dua pengujian sebelum ESA siap menjadwalkan peluncuran perdana roket tersebut.

Tes tersebut berlangsung pada tanggal 5 September di landasan peluncuran di Pelabuhan Antariksa Kourou, Guyana Prancis. Prototipe tahap inti Ariane 6 berbahan bakar hidrogen cair dan oksigen cair dan mesin Vulcain 2.1 menyala selama empat detik, sesuai rencana.

Martin Sion, CEO ArianeGroup, kontraktor utama Ariane 6, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pengujian tersebut “merupakan langkah besar menuju kualifikasi Ariane 6, karena kami telah secara signifikan memvalidasi semua proses yang diperlukan untuk menjalankan kampanye peluncuran penuh.”

Uji coba api panas sebelumnya dijadwalkan pada bulan Juli, namun terhenti sebelum mencapai tahap penyalaan mesin. Badan Antariksa Eropa kemudian mengatakan penghitungan mundur otomatis telah dibatalkan “karena beberapa pengukuran melebihi batas yang telah ditentukan”, dan kemudian dibatalkan karena kekurangan oksigen cair.

“Kami tidak punya cukup waktu untuk melakukan ini dan tidak ada cukup oksigen di dalam tangki, jadi kami memutuskan untuk menghentikan timeline dan mencoba kembali menyalakan Vulcan secara penuh pada timeline berikutnya,” kata Karen Leveaux, direktur transportasi luar angkasa di Space. Agensi Perancis. CNES, badan antariksa, mengajukan tawaran pada bulan Juli saat konferensi pers Badan Antariksa Eropa pada 4 September.

Uji coba tersebut dijadwalkan ulang hingga 29 Agustus, namun kembali dibatalkan karena apa yang dikatakan Badan Antariksa Eropa pada saat itu sebagai “masalah teknis yang mempengaruhi platform kontrol” yang menangani pemuatan propelan dan penghitungan mundur otomatis. Tidak ada “masalah teknis yang jelas” pada kursi kendali, kata Leveau, namun para insinyur membutuhkan lebih banyak waktu untuk memastikan semuanya siap untuk pengujian.

READ  NASA dan SpaceX Delay Crew-4 diluncurkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

“Uji api panas Ariane 6 yang telah selesai sangat penting untuk mengurangi kemungkinan kecelakaan selama rangkaian peluncuran terakhir dan memastikan keberhasilannya. Kualifikasi langkah demi langkah dari semua operasi yang mengarah ke peluncuran melibatkan kerja yang terkoordinasi,” Philippe Baptiste, kepala dari Pusat Studi Luar Angkasa Nasional Prancis, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Ketat oleh CNES, ArianeGroup dan ESA.”

Tes berdurasi pendek ini akan dilanjutkan dengan tes kedua yang dijadwalkan pada 3 Oktober, yang akan menjalankan mesin Vulcain 2.1 selama 470 detik. Hal ini bertujuan untuk menunjang kualifikasi akhir penerbangan tahap dasar.

Pada konferensi pers tanggal 4 September, Direktur Jenderal ESA Josef Ashbacher mengatakan bahwa setelah menyelesaikan uji coba jangka panjang, badan tersebut akan siap menetapkan target periode peluncuran untuk roket Ariane 6 yang pertama. tanggal. Peluncuran selain untuk mengatakan bahwa jika semuanya berjalan baik dengan pengujian yang akan datang, peluncuran akan dilakukan “belum terlambat” pada tahun 2024. Roket tersebut dijadwalkan untuk melakukan peluncuran pertamanya pada tahun 2020.

“Kami memiliki tim luar biasa yang mengerjakan program ini,” kata Toni Tolker-Nielsen, direktur transportasi luar angkasa ESA, dalam pernyataan badan tersebut. “Kita semua bisa merasakannya, saat kita mengambil langkah terakhir menuju era Aryan 6.”