April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Aplikasi terapi AI baru Replika mencoba membawa Anda ke pulau Zen

Aplikasi terapi AI baru Replika mencoba membawa Anda ke pulau Zen

Perusahaan pendamping AI, Replika, telah bekerja sama dengan tim di balik simulator kencan berbasis AI, Blush, untuk merilis Tomo, aplikasi kesehatan dan meditasi dengan avatar yang dihasilkan AI untuk memandu pengguna. Ini adalah konsep yang tampaknya sudah ditakdirkan begitu AI generatif mulai berkembang, namun saat saya bersama Tomo, saya mendapati diri saya bertanya-tanya apakah saya bisa seterbuka AI terhadap terapis sejati.

Tomo, yang kini tersedia secara umum di Apple iOS Store, membawa pengguna ke liburan pulau virtual, disambut oleh panduan avatar buatan AI yang disebut… Tomo. Tomo menawarkan program untuk membantu orang mengeksplorasi pertumbuhan pribadi, kesehatan mental, dan kepuasan. Ia juga menawarkan meditasi terpandu, yoga, kelas afirmasi, dan yang paling penting, terapi bicara.

Pengguna dapat mencoba Tomo secara gratis selama tiga hari, setelah itu mereka harus memilih antara membayar $7,99 per minggu atau $49,99 per tahun.

Saya harus mencoba Tomo sebelum diluncurkan. Pertama kali saya meluncurkan aplikasi ini, saya disambut oleh musik spa, yang menunjukkan bahwa aplikasi tersebut ingin pengguna merasa seperti berada di spa, bukan di kantor terapis. Kemudian avatar saya Tomo, yang digambar sebagai seorang wanita muda yang berdiri di depan rumah tradisional Jepang di sebuah pulau, bertanya apakah saya siap untuk memulai. Tomo mulai menanyakan beberapa pertanyaan kepada saya untuk mencari tahu apa yang ingin saya kerjakan.

“Kami bekerja sama dengan para pelatih dan psikolog untuk membuat program untuk Tomo. Kami fokus pada masalah yang paling umum namun juga memikirkan apa yang paling cocok dengan AI percakapan,” kata Eugenia Koeda, pendiri dan CEO Replika. tepi Dalam pesan email. “Kami memiliki banyak pengalaman membangun program pelatihan untuk Replika dengan psikolog klinis dari UC Berkeley; bagi Tomo, kami memperluasnya dengan menyertakan guru mindfulness untuk menggabungkan praktik Timur dan Barat.

READ  Best Buy mengadakan obral besar-besaran akhir pekan ini — 15 penawaran teratas yang saya rekomendasikan

Pendekatan ini tampak seperti mengirim pesan kepada terapis tentang layanan terapi teks seperti BetterHelp. Saya sudah menjalani terapi pribadi, jadi pengalaman berbagi lebih banyak tentang diri saya bukanlah hal baru. Namun, saya tidak pernah menjadi penggemar terapi pesan teks; Saya lebih memilih percakapan berdasarkan arus kesadaran daripada menuliskan ketakutan saya. Tapi untuk latihan praktek, saya terus mengirim SMS ke Tomo. Saya mulai membuat profil berdasarkan jawaban saya. Profil saya menyatakan bahwa saya suka fokus pada pekerjaan, cemas secara finansial, dan membutuhkan bantuan untuk mengatasi stres; Dengan kata lain, jurnalis berada pada tahap akhir kapitalisme. Tomo merangkum percakapan kami, namun salah berasumsi bahwa saya memiliki “tekad untuk menekuni pembuatan tembikar” padahal saya penasaran dengan potensi pereda stres.

Tangkapan layar sesi terapi tomo.
Tangkapan Layar: Perusahaan Lucca

Setelah percakapan awal, pengguna dapat menjelajahi aktivitas atau “area” lain di pulau tersebut. Sepertinya tidak ada tembikar virtual yang bisa saya ikuti; Sebaliknya, program yang ditawarkan Tomo berkisar dari menguasai seni keseimbangan kehidupan kerja, membangun motivasi, dan meningkatkan kualitas tidur, yang hadir dalam bentuk modul yang dapat diselesaikan pengguna mulai dari dua minggu hingga satu bulan. Pada akhirnya, orang-orang dapat membuka objek 3D di sekitar pulau yang “memfasilitasi eksplorasi lebih dalam terhadap tempat perlindungan batin mereka,” kata para pengembang.

Tomo, panduan avatar, seharusnya didukung oleh AI generatif untuk melakukan percakapan yang lebih baik dengan pengguna. Tapi sejujurnya, berbicara dengan Tomo tidak jauh berbeda dengan berbicara dengan chatbot biasa. Saya tidak bisa mengajaknya melakukan sedikit terapi seni dengan saya (dia tidak mau menggambar) atau terapi belanja (dia tidak bisa membantu saya melakukan tugas belanja atau perjalanan yang saya coba tugaskan kepadanya) – yang berarti bahwa alih-alih merasa seperti makhluk digital yang sepenuhnya terbentuk dari mana saya bisa lepas dari masalah saya, rasanya seperti seseorang memasang musik latar di ChatGPT.

READ  Resolusi Tahun Baru untuk Perusahaan Teknologi: Kalahkan dengan CAPTCHA

Meskipun menurut saya meditasi terpandu bermanfaat, aplikasi tersebut juga terasa seperti aplikasi meditasi terpandu lainnya yang pernah saya coba sebelumnya. Akhirnya, saya mendapati diri saya kehilangan minat, karena ketika saya ingat untuk membuka Tomo, saya sudah mendapat tugas dari terapis saya untuk dikerjakan.

Penggunaan AI untuk perawatan kesehatan mental masih kontroversial, terutama karena perlindungan privasi masih jauh dari solusi kesehatan mental berbasis teknologi. Ini merupakan kerja keras, dan Replika, perusahaan di balik avatar digital Tomo, telah mengalami masalah. Italia melarang Replika tahun lalu Karena gagal memenuhi standar keamanan aplikasi chat Replika. Namun CEO Replika mengatakan dia mengambil tindakan pencegahan ekstra terhadap Tomo, meskipun perusahaan tidak memberikan saya kebijakan privasi penuhnya.

“Kami tidak membagikan informasi apa pun kepada pihak ketiga mana pun dan mengandalkan model bisnis berlangganan. Apa yang dikatakan pengguna kepada Tomo tetap bersifat rahasia antara mereka dan pelatih mereka,” kata Koeda.

Tomo hanya tersedia di iPhone. Versi Android akan dirilis akhir tahun ini. Replika juga berencana meluncurkan aplikasi di Vision Pro Apple, yang membuka jalan bagi meditasi dipandu tomo yang lebih mendalam.