Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Apa selanjutnya untuk World of Warcraft dalam 20 tahun ke depan?

Apa selanjutnya untuk World of Warcraft dalam 20 tahun ke depan?
  • Ditulis oleh Andrew Rogers
  • Berita BBC

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, BlizzCon telah mempertemukan para pemain World of Warcraft IRL sejak 2005

World of Warcraft merayakan ulang tahunnya yang ke 20 tahun ini, namun baru saja membatalkan pesta terbesarnya.

Penggemar game ini telah berkumpul secara online di Anaheim, California, setiap tahun sejak tahun 2005 untuk konvensi BlizzCon.

Konvensi ini adalah tempat untuk bertemu dengan sesama penggemar serial ini, mengenakan cosplay terbaik Anda, dan melihat untuk pertama kalinya apa yang akan terjadi selanjutnya di dunia fantasi besar Azeroth.

Namun pembuat game Activision Blizzard mengumumkan pembatalan acara terkenal edisi 2024 tersebut.

Penggemar yang frustrasi diyakinkan bahwa acara tersebut akan kembali diadakan di masa mendatang, namun tidak mengatakan kapan, dan malah menjanjikan serangkaian acara berskala lebih kecil.

Ada spekulasi di kalangan gamer tentang apa yang mungkin dilakukan pemilik Xbox dengan game barunya, yang juga mencakup franchise ternama Call of Duty dan Candy Crush.

Sebagian besar pembicaraan berpusat pada apakah Microsoft akan menghadirkan beberapa judul barunya ke Game Pass, layanan berlangganan bergaya Netflix yang dipandang sebagai bagian yang semakin penting dalam bisnis gamenya.

Masalah ini dilaporkan sangat berdampak pada karyawan Activision Blizzard, dan pengembang juga membatalkan pengerjaan proyek game bertahan hidup yang dikenal sebagai Odyssey.

Namun ketika BBC Newsbeat berbicara dengan dua petinggi World of Warcraft awal bulan ini – dan sebelum pengumuman BlizzCon – mereka bersikeras bahwa mereka tidak mengharapkan adanya perubahan besar pada franchise tersebut.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, BlizzCon menarik banyak orang dengan kostum dan berdandan seperti karakter dalam game

Ia menilai kesepakatan merger tersebut merupakan hal yang positif bagi para pemain, karena memungkinkan tim Warcraft untuk bertukar pikiran dengan studio milik Microsoft lainnya.

Menyebutnya sebagai “fitur khusus yang sangat langka,” Holly mengatakan dia telah melakukan percakapan dengan tim di belakang Minecraft dan RPG The Elder Scrolls untuk melihat bagaimana mereka dapat belajar dari satu sama lain.

Ketika ditanya apakah ini mungkin berarti persilangan antar waralaba di masa depan, dia mengatakan kepada Newsbeat: “Saya tidak punya apa-apa untuk diumumkan saat ini. Kami semua optimis. Siapa yang tahu? Ini masih awal.”

Namun dia mengatakan beberapa perubahan yang terinspirasi oleh studio lain telah diterapkan pada Warcraft.

Salah satu contohnya adalah pengaturan baru yang memungkinkan pemain dengan arachnofobia parah untuk menghilangkan makhluk berkaki delapan – yang banyak terdapat di dunia – dari permainan.

Holly mengatakan bahwa fitur khusus ini dibawa dari game seperti Grounded – petualangan bertahan hidup co-op dari studio Microsoft Obsidian.

Pembelian Activision Blizzard juga meningkatkan hasil keuangan Microsoft. Diterbitkan minggu lalu, divisi game mengalami peningkatan pendapatan yang signifikan yang sebagian besar didorong oleh pembelian.

Namun penjualan konsol Xbox turun 31% dari tahun ke tahun.

Kepala Gaming Phil Spencer menegaskan bahwa Microsoft tidak meninggalkan konsol, namun perusahaan tersebut memperluas strategi multi-platformnya dengan meluncurkan game yang sebelumnya eksklusif di konsol perusahaan lain.

“Kami selalu mencari cara untuk memperluas audiens kami,” katanya.

“Pada akhirnya, tantangan ini tidak akan pernah berakhir karena kami ingin berbagi World of Warcraft dengan semua orang di seluruh dunia.”

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, World of Warcraft kini menghadapi persaingan yang jauh lebih besar di dunia online, termasuk pesaing besar seperti Fortnite dan Minecraft

Dalam beberapa tahun terakhir, game ini telah menambahkan cara bermain baru yang menarik bagi lebih banyak pemain kasual yang tidak ingin menghabiskan waktu berjam-jam untuk menaikkan level karakter mereka atau tidak ingin melawan pemain lain.

Namun salah satu hambatan terbesar dalam menarik pemain baru adalah reputasi beberapa game online yang memiliki ucapan dan perilaku beracun.

Ini tidak hanya terjadi di World of Warcraft, Maria Hamilton, direktur desain asosiasi game tersebut, mengatakan kepada Newsbeat bahwa ini adalah sesuatu yang telah dilakukan Blizzard untuk mengatasinya, tetapi mungkin tidak akan sepenuhnya dihilangkan.

“Setiap pengalaman online membawa risiko bertemu seseorang yang sedang mengalami hari yang buruk,” katanya.

“Kami punya laporan bagus dan metode bagus untuk memantau pemain bermasalah dan pemain beracun.”

Melihat badai salju waktu yang kuat

Representasi adalah topik besar dalam industri game saat ini, dan World of Warcraft sebelumnya telah dikritik karena memasukkan karakter yang dianggap rasis atau misoginis oleh beberapa pemain.

“Menurutku aktingnya tidak selalu yang terbaik,” kata Maria kepada Newsbeat.

“Beberapa ras karakter kita mungkin tidak terlihat bagus dalam kacamata masa kini.”

Dibandingkan dengan peluncuran Warcraft 20 tahun lalu, game semakin bersaing bukan hanya demi uang kita, tapi juga waktu dan perhatian kita.

Holly mengatakan dia melihat layanan streaming seperti Netflix sebagai pesaing utama pada tahun 2024.

Terlepas dari tantangan yang ada di depan, Holly dan Maria mengatakan mereka optimis dengan World of Warcraft 20 tahun ke depan.

“Kami punya beberapa ide bagus yang sedang dikembangkan,” kata Holly.

“Sebagai bagian dari Microsoft, kami merasa ada potensi yang tidak terbatas.”

Namun tahun ini tidak akan mencakup konferensi tahunan game tersebut.

Dengarkan Newsbeat Dia hidup Pada 12:45 dan 17:45 hari kerja – atau dengarkan lagi Di Sini.