Oktober 1, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

‘Angin hangat yang kuat’ terlihat bertiup melintasi kosmos setelah bintang neutron mengoyak tetangganya

'Angin hangat yang kuat' terlihat bertiup melintasi kosmos setelah bintang neutron mengoyak tetangganya

Para ilmuwan telah melihat angin kencang dan panas yang dikirim melintasi alam semesta oleh bintang neutron yang melahap tetangganya.

Para ilmuwan yang mengamati penemuan itu mengatakan penemuan itu dapat membantu kita mempelajari lebih banyak tentang beberapa hal paling ekstrem di alam semesta.

Angin panas berasal dari Biner Sinar-X Massa Rendah, atau LMXB, sebuah sistem yang mencakup bintang neutron atau lubang hitam. Mereka mendapatkan bahan bakar dari merobek-robek bahan dari bintang terdekat, melahapnya dalam proses yang dikenal sebagai akresi.

Biasanya, ketika itu terjadi, sistem menjadi lebih terang, dengan cara yang dapat diamati oleh para ilmuwan.

Mereka juga melemparkan material ke luar angkasa dan mendorongnya dengan kekuatan angin. Namun sejauh ini, para ilmuwan hanya melihat gas “hangat” – studi baru ini adalah pertama kalinya mereka melihat gas “panas” dan “dingin” yang berasal dari sistem jenis ini.

Foto bintang neutron yang meniupkan angin hangat dan dingin

(Gabriel Perez (IAC))

Itu mungkin karena para ilmuwan sedang menunggu dan mempersiapkan letusan gunung berapi seperti itu. Kesempatan untuk menyaksikan peristiwa tersebut menggunakan beberapa teleskop paling kuat yang tersedia di Bumi dan luar angkasa muncul ketika sistem yang disebut Swift J1858 ditemukan dan bertindak sebagai kandidat langka.

“Letusan seperti ini jarang terjadi, dan masing-masing unik,” kata Noel Castro Segura, dari University of Southampton, penulis utama studi tersebut. “Biasanya sangat tertutup oleh debu antarbintang, yang membuatnya sangat sulit untuk diamati.

“Swift J1858 istimewa, karena meskipun terletak di sisi lain galaksi kita, ambiguitasnya cukup kecil untuk memungkinkan studi panjang gelombang penuh.”

READ  Para ilmuwan menemukan batu ketiga di sekitar matahari alien