Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Aktivitas pabrik di Tiongkok mengalami kontraksi selama lima bulan, dan tekanan terhadap dukungan kebijakan terus berlanjut

Aktivitas pabrik di Tiongkok mengalami kontraksi selama lima bulan, dan tekanan terhadap dukungan kebijakan terus berlanjut

Seorang pekerja yang mengenakan masker bekerja di jalur produksi pembuatan pelek baja untuk sepeda di sebuah pabrik, ketika negara tersebut sedang terguncang akibat wabah virus corona baru, di Hangzhou, Provinsi Zhejiang, Tiongkok, 2 Maret 2020. China Daily via REUTERS / FOTO FILE Memperoleh hak lisensi

BEIJING, 31 Agustus (Reuters) – Aktivitas manufaktur Tiongkok mengalami kontraksi selama lima bulan berturut-turut pada bulan Agustus, sebuah survei resmi menunjukkan pada hari Kamis, melanjutkan tekanan pada para pejabat untuk memberikan dukungan guna mendukung pertumbuhan ekonomi di tengah lemahnya permintaan di dalam dan luar negeri.

Sisi baiknya, pesanan baru kembali meningkat untuk pertama kalinya dalam lima bulan, dan pemilik pabrik mengindikasikan bahwa harga produsen membaik untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan, meskipun sektor jasa secara umum terus mengalami tren penurunan.

Indeks manajer pembelian resmi naik menjadi 49,7 dari 49,3 pada bulan Juli, menurut Biro Statistik Nasional, masih di bawah level 50 poin yang memisahkan kontraksi dan ekspansi. Angka tersebut lebih tinggi dari perkiraan yaitu 49,4.

PMI memberikan petunjuk pertama mengenai bagaimana kinerja negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia ini pada bulan Agustus, setelah serangkaian data perdagangan, pabrik dan ritel yang kuat pada bulan Juli. Namun, sebagai tanda pertumbuhan yang diharapkan, kondisinya tidak terlalu memburuk meskipun survei menunjukkan pabrik-pabrik berada di bawah tekanan yang berkelanjutan.

Jepang dan Korea Selatan, rival industri utama Tiongkok di kawasan ini, juga melaporkan penurunan tajam produksi pada hari Kamis.

“Masih terlalu dini untuk mengatakannya, namun edisi hari ini menunjukkan bahwa peningkatan aktivitas pertumbuhan pada kuartal ketiga secara berurutan masih mungkin terjadi,” kata Louise Law, kepala ekonom di Oxford Economics.

READ  Ekonomi China mengerem tajam pada kuartal kedua, dan risiko global membuat prospek suram

“Terutama jika stimulus berikutnya mulai mendorong perekonomian.”

Grafik Reuters

Negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia ini berisiko kehilangan target pertumbuhan tahunan Beijing sebesar sekitar 5%, karena para pejabat bergulat dengan memburuknya penurunan properti, lemahnya belanja konsumen dan lesunya pertumbuhan kredit, sehingga mendorong bank-bank besar untuk memangkas perkiraan pertumbuhan mereka untuk tahun ini.

Pada akhir pekan, Tiongkok mengumumkan akan mengurangi separuh bea materai pada perdagangan saham, pemotongan pajak pertama sejak tahun 2008, dan pada hari Jumat menyetujui pedoman perumahan yang terjangkau untuk meningkatkan akses terhadap hipotek rumah pertama.

Beberapa bank milik negara Tiongkok juga akan segera memangkas suku bunga hipotek yang ada, meskipun analis memperkirakan harga rumah tidak menunjukkan pertumbuhan tahun ini.

Langkah-langkah baru ini mengikuti serangkaian langkah yang bertujuan untuk menghidupkan kembali pembelian mahal, khususnya kendaraan energi baru. Namun, banyak analis melihat kecilnya peluang stimulus drastis di tengah kekhawatiran meningkatnya risiko utang.

Pan Gongsheng, gubernur Bank Rakyat Tiongkok, mengatakan pada hari Rabu, pada pertemuan dengan bank dan perusahaan swasta, bahwa Tiongkok akan membuka saluran pembiayaan ekuitas, obligasi dan pinjaman untuk perusahaan swasta dan membimbing investor institusi untuk membeli obligasi mereka.

Para pengambil kebijakan masih berada di bawah tekanan untuk meningkatkan permintaan domestik karena perekonomian global terus melambat.

Suku bunga yang tinggi dan inflasi di AS, Eropa, dan pasar ekspor utama lainnya terus mengurangi permintaan barang-barang Tiongkok. Sub-indeks pesanan ekspor baru mengalami kontraksi selama enam bulan berturut-turut.

“Langkah-langkah ekonomi yang lebih banyak mungkin diperlukan untuk mendukung pertumbuhan,” kata Frederic Neumann, kepala ekonom Asia dan salah satu kepala penelitian global Asia di HSBC.

READ  Tur Telegram Cramer: UiPath 'Jangan Sentuh'

“Khususnya dalam kondisi di mana pesanan ekspor baru terus berkontraksi karena lemahnya permintaan global, produsen harus bergantung pada permintaan domestik untuk menutupi kekurangan tersebut.”

PMI non-manufaktur, yang mencakup sub-indikator aktivitas sektor konstruksi dan jasa, turun menjadi 51,0 dari 51,5 pada bulan Juli, disebabkan oleh berlanjutnya penurunan aktivitas jasa, sedangkan PMI gabungan, yang mencakup aktivitas manufaktur dan non-manufaktur, naik menjadi 51,0. 51.3 dari 51.1.

“Data hari ini menunjukkan bahwa… peningkatan langkah-langkah kebijakan secara bertahap menggantikan faktor-faktor jangka pendek yang telah menghambat konsolidasi dan pemulihan perekonomian Tiongkok,” kata Bruce Pang, kepala ekonom di Jones Lang LaSalle.

Ke depan, tambahnya, “implementasi aktual dan efektivitas dukungan kebijakan akan menjadi indikator utama yang harus diperhatikan.”

(Laporan oleh Joe Cash dan Kyawyi Lee; Laporan oleh Mohamed untuk The Arab Bulletin) Laporan tambahan oleh Elaine Chang; Penyuntingan oleh Sam Holmes dan Shri Navaratnam

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Joe Cash melaporkan mengenai urusan perekonomian Tiongkok, yang mencakup kebijakan fiskal dan moneter dalam negeri, indikator-indikator perekonomian utama, hubungan perdagangan, dan peningkatan keterlibatan Tiongkok dengan negara-negara berkembang. Sebelum bergabung dengan Reuters, ia bekerja pada kebijakan perdagangan Inggris dan UE di kawasan Asia Pasifik. Joe belajar bahasa Mandarin di Universitas Oxford dan berbicara bahasa Mandarin.