Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Akankah Formula 1 2024 kembali ‘normal’ saat Red Bull melenturkan ototnya di Barcelona?

Akankah Formula 1 2024 kembali ‘normal’ saat Red Bull melenturkan ototnya di Barcelona?

Musim Formula 1 2024 telah menjadi balapan tiga atau bahkan empat kuda dalam beberapa balapan terakhir, tetapi Red Bull ingin menegaskan kembali dominasinya di trek yang lebih sesuai dengan mobilnya.

Baik McLaren dan Ferrari telah memperkecil jarak dengan Red Bull sejak promosi mereka di Miami dan Imola. Di Kanada, Mercedes telah ikut serta dalam pertarungan empat arah karena telah mencapai titik terbaik dengan seringnya melakukan peningkatan.

Meningkatnya persaingan telah memberikan kehidupan baru ke dalam seri ini setelah putaran Max Verstappen dan Red Bull pada tahun 2023.

Selama empat balapan terakhir, margin kemenangan tempat pertama dan kedua – setiap kali mobil dari tim berbeda – adalah 0,141 detik, 0,091 detik, 0,154 detik, dan 0,000 detik, yang terakhir disebabkan oleh panas yang hebat antara George Russell dan Verstappen di Montreal. .
Margin kemenangan juga turun, menjadi kurang dari satu detik dalam pertemuan dekat Imola yang membuat Verstappen mengalahkan Lando Norris dari McLaren.

Namun yang penting adalah bahwa empat balapan terakhir semuanya berada di jalur teknis dengan banyak gundukan dan trotoar yang terus menyerang kelemahan Red Bull, dengan hanya beberapa gerakan berkecepatan tinggi di mana RB20 dapat meregangkan kakinya.

Terlihat jelas bahwa kedua pembalap tersebut menderita akibat perilaku memberontak mobil tersebut, yang berdampak buruk pada kepercayaan diri Sergio Perez. Namun Verstappen telah memenangkan dua dari empat balapan terakhir, yang mungkin menjadi pertanda buruk bagi sirkuit tradisional Barcelona, ​​​​Austria, dan Silverstone yang merupakan sirkuit pertama dari ketiganya pada tahun 2024.

Max Verstappen, Red Bull Racing, pole position, angkat trofi pemenang

Fotografi: Mark Sutton / Gambar olahraga motor

READ  Kematian penggemar Patriot: Saksi mengklaim 'konfrontasi dengan kekerasan' terjadi sebelum kematian di Stadion Gillette
Charles Leclerc telah memperingatkan bahwa “kekuatan Red Bull akan lebih terlihat di trek seperti Barcelona”, dan Russell juga menyuarakan peringatan serupa untuk pembalap Ferrari.

Red Bull yakin pernyataannya akan terbukti benar.

“Ya, balapan ini akan memberikan gambaran yang jelas,” kata penasihat Red Bull Helmut Marko kepada Motorsport.com. “Barcelona adalah trek balap yang bagus dan itu akan memberi kami indikasi bagus tentang apa yang akan terjadi selanjutnya di Austria, Silverstone, dll. Kami pikir Barcelona akan baik-baik saja bagi kami, biasanya.”

Kepala tim Christian Horner juga sama optimisnya setelah Red Bull berhasil melewati rangkaian sirkuit terberat tanpa cedera, dengan dua kemenangan balapan dan satu posisi terdepan juga.

“Dua balapan terakhir lebih mengganggu kami, tapi kami masih berhasil memenangkan dua dari tiga balapan terakhir,” kata Horner. “Kami merebut pole di Imola dan mampu menyamai pole time [in Montreal] Dengan sebuah mobil, kedua pengemudi merasakan kekurangannya [of]”.

Namun terdapat sedikit konsensus mengenai siapa yang akan menjadi pengejar terdekat bagi tim Milton Keynes karena perbedaannya sangat kecil sehingga terlalu dekat untuk ditentukan dan lebih spesifik pada lintasan.

McLaren diklaim sebagai pesaing paling konsisten dalam beberapa pekan terakhir, mencetak antara 27 dan 30 poin selama lima akhir pekan berturut-turut. Ia juga menuju ke trek di mana MCL38 seharusnya kuat di atas kertas, karena telah menjadi kekuatan utama pada paruh kedua tahun 2023 di tikungan berkecepatan tinggi.

Sebagian besar dari performa terbarunya adalah untuk menghasilkan lebih banyak performa di bagian kecepatan rendah, namun tim berharap hal itu tidak akan memengaruhi kehebatan downforce tinggi.

Oscar Piastri, McLaren MCL38

Oscar Piastri, McLaren MCL38

READ  Gerrit Cole memberikan, membantu Yankees pulih melawan Guardian dalam pengaturan pertarungan pemenang-mengambil-semua.

Fotografi: Zach Mauger / Gambar olahraga motor

“Saya rasa kami masih bisa percaya diri,” kata Oscar Pastre. “Saya tidak bisa mengatakan kami lemah pada kecepatan tinggi, hanya saja yang lain mungkin bisa sedikit mengejar kami. Saya cukup yakin kami akan berada di posisi terdepan lebih kuat dari mereka sebelumnya.”

Ferrari menunjukkan di Montreal betapa seriusnya mereka dapat dihukum karena kesalahan pengaturan atau kesalahan lainnya, dengan kedua mobil tersingkir di Q2. Akhir pekan mimpi buruk berlanjut pada hari Minggu, dengan Leclerc dan Sainz mundur dari balapan basah ke kering.

Namun semua tanda menunjukkan bahwa pertunjukan horornya hanya terjadi sekali saja, dan bos tim Vasseur tentu saja tidak akan membiarkan akhir pekan yang buruk menggagalkan perkembangan tim baru-baru ini.

“Kami akan mengalami akhir pekan yang baik dan akhir pekan yang buruk tetapi yang penting adalah mempertahankan pendekatan yang sama, terus berkembang, terus memperbaiki masalah dan tidak mengurangi motivasi,” ujarnya.

“Kami bukan juara dunia setelah akhir pekan yang bagus dan kami tidak berada di posisi mana pun setelah akhir pekan yang sulit. Kami akan kembali ke Spanyol dan kembali mengejar kecepatan.”

Mercedes mungkin menghadapi akhir pekan terbesar dari ketiganya, karena mereka ingin memastikan apakah sayap depan barunya dapat memperoleh keuntungan serupa di jenis trek yang sangat berbeda atau tidak, setelah juga menghadirkan permukaan baru di Sirkuit Barcelona-Catalunya.

“Menurut saya langkah performa kami sudah tepat dan benar,” kata Russell usai bersaing memperebutkan kemenangan di Montreal.

George Russell, Tim Formula 1 Mercedes-AMG, tempat ketiga, Lando Norris, Tim Formula 1 McLaren, tempat kedua, naik podium bersama Champagne

George Russell, Tim Formula 1 Mercedes-AMG, tempat ketiga, Lando Norris, Tim Formula 1 McLaren, tempat kedua, naik podium bersama Champagne

Fotografi: Zach Mauger / Gambar olahraga motor

READ  Kartu Liar MLB: JT Realmuto dan Kyle Gibson memimpin Phillies meraih kemenangan keenam berturut-turut

“Saya pikir kita bisa bertarung melawan McLaren, semoga saja kita bisa terus bertarung dengan Max, dan mari kita lihat dengan Ferrari, jelas mereka mendapat sedikit libur di akhir pekan.

Kepala tim Toto Wolff menambahkan: “Sejak Imola, kami telah mengambil langkah yang tepat dan memasukkan suku cadang yang berfungsi ke dalam mobil. Tampaknya kami menambah performa setiap akhir pekan. Kami memiliki suku cadang baru yang hadir di Barcelona yang akan membantu kami, jadi saya sangat berharap kita dapat melanjutkan lintasan positif ini.”

Ketika ditanya tentang kebangkitan Mercedes, Norris berkata: “Jika mereka juga lebih cepat dalam beberapa balapan berikutnya, dan bergabung dalam pertarungan antara Ferrari, Red Bull, dan kami, itu akan membuat hidup kami lebih menyenangkan dan menegangkan.” kata Norris.

“Sekarang mungkin akan ada delapan mobil yang berkompetisi di sana, jadi ini menarik bagi kami dan semua orang.”

Ini tentu merupakan tawaran yang menarik bagi Ferrari, McLaren dan Mercedes untuk bertahan di liburan musim panas.

Namun pertanyaan besarnya adalah apakah Red Bull akan unggul dari semuanya atau tidak. Dan berapa banyak?

Baca juga: