September 26, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Air Talk dengan Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Chettiaputra

Selama kemarin Sesi langsung AviationTalk di InstagramSaya berbicara dengan Irfan Chettiaputra, CEO Garuda Indonesia, tentang rencana masa depan Karuda.

Anda bergabung sebagai CEO sebulan sebelum epidemi Pemerintah pada Januari 2020, Anda harus bekerja sangat keras …

Aku terkejut aku masih hidup di sini. Ini sangat, sangat menantang. Saya pikir itu kerja keras hari ini di Indonesia.

Saya berpikir berkali-kali untuk mengundurkan diri. Tapi menurut saya tantangannya sangat menarik. Saya percaya pada profesi yang bermanfaat bagi negara dan rakyat negara.

Apa pengumuman terbaru untuk turis Indonesia? Kami telah mendengar banyak perubahan dalam rencana startup sejauh ini …

Yah, itu pasti berubah. Sekarang terbuka di Bali, yang pada dasarnya tidak lagi terisolasi. Anda harus memesan penginapan 4 malam.

Kami semua bersemangat. Semua orang senang melihat orang-orang kembali ke Indonesia dan pergi ke negara yang indah ini. Silahkan datang, kami sangat senang menyambut wisatawan disini.

Bagaimana Anda akan merestrukturisasi Garuda Indonesia? Apakah mungkin untuk menghindari kebangkrutan dengan Garuda?

Fokus pada keuntungan.

Kami sedang merestrukturisasi utang, yang merupakan negosiasi yang menantang. Ini adalah percakapan yang melibatkan saya secara pribadi. Kami mendiskusikan rencana bisnis kami dengan semua pemberi pinjaman, terutama Garuda yang berfokus pada pasar domestik dan terbang hanya ke pasar tertentu secara internasional.

Kami ingin memastikan bahwa di masa depan kami menjadi perusahaan yang menguntungkan, pertama-tama kami harus fokus pada pasar domestik.

Kami mendapat untung besar dari pasar domestik pada 2019, tetapi kami kehilangan sebagian besar di pasar internasional. Salah satunya terbang ke London.

Jika seseorang bertanya tentang kebangkrutan, jangan khawatir. Jangan khawatir semua termasuk Presiden, Garuda akan hidup bersama Garuda karena ia adalah bagian dari bangsa ini.

Irfan Chettiaputra, CEO Garuda Indonesia

Pasar domestik Indonesia memang luar biasa. Pada Desember 2020, tahun pertama epidemi, pasar domestik kita sudah pulih 50%. Selama tiga hari terakhir, pemerintah telah mengumumkan bahwa tidak akan ada tes sebelum penerbangan domestik. Penjualan meningkat dengan mudah sebesar 20% atau lebih. Jadi saya sangat optimis tentang masa depan.

READ  Indonesia konfirmasi penurunan mengecewakan dalam penemuan gas Repsol

Secara internasional, penerbangan kami ke Australia, Eropa dan Jepang sekarang mulai menghasilkan keuntungan, meskipun dengan kursi yang lebih sedikit. Mengapa? Karena kami fokus pada persediaan. Ini diekspor dalam jumlah besar dari Indonesia. Misalnya, kami menerbangkan pesawat kargo dari Manado. Kami membawa 25 ton ikan tuna. Jadi kami bahkan tidak memiliki penumpang. Ini adalah penerbangan yang menguntungkan.

Anda kurang menarik perhatian di pasar internasional. Akankah Garu tetap terbang ke Eropa?

Kami akan mempertahankan Amsterdam. Kami melihat kemungkinan peningkatan frekuensi Amsterdam pada penerbangan langsung menggunakan Boeing 777.

Kami tidak akan kembali ke London karena Garuda tidak menguntungkan.

Kami menemukan bahwa sebagian besar pengunjung Indonesia tertarik untuk pergi ke Bali, jadi strategi jangka panjang kami adalah terbang langsung ke Bali dari mana saja di dunia.

Kita harus bersaing dengan maskapai asing seperti Singapore Airlines. Orang Indonesia ingin terbang bersama mereka karena bisa membawa orang Indonesia kemana-mana. Kami hanya bisa terbang ke tujuan yang dipilih tetapi dengan cara ini kami senang.

Kami sangat senang ada maskapai yang membawa orang ke Indonesia. Kami membawa bendera nasional. Tujuan akhir dari keberadaan kita memang pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Irfan Chettiaputra, CEO Garuda Indonesia

Tidak masalah jika Anda senang datang ke Indonesia melalui Singapura atau Dubai terlebih dahulu. Saya sangat senang untuk menawarkan nilai yang berbeda kepada wisatawan kami. Garuda Indonesia akan menyediakan penerbangan langsung nonstop ke Bali di masa mendatang.

Anda menyebut poli sebagai pusat. Bagaimana dengan Jakarta?

Nah, Jakarta akan dipertahankan seperti sekarang ini karena Jakarta kurang lebih untuk bisnis. Wisatawan lebih memilih untuk melintasi Jakarta dan langsung menuju Bali.

Apa yang akan menjadi armada Garuda di masa depan?

Sebelumnya, kami berdiskusi dengan lessee dan kreditur kami bahwa kami tidak memiliki rencana untuk mengejar B777 karena sewanya terlalu mahal dan kami tidak melihat potensi untuk menghasilkan keuntungan karena jangkauan (jumlah) pesawat. Kita punya.

Tapi sekarang di bawah diskusi penuh kasih dengan penyewa, saya pikir kita akan mempertahankan B777.

Secara internasional, kami akan terus menggunakan pesawat Boeing 777 dan Airbus A330.

Di dalam negeri, kami melanjutkan dengan sebagian besar B737-800. Kami berencana untuk mengkonversi ATR-72 Garuda ke Chittagong.

Beri tahu kami lebih lanjut tentang perjanjian berbagi indeks terbaru Anda dengan Emirates?

Teman-teman kami di Emirates, yang berada di pusat Dubai mereka, sangat baik dalam berhubungan dengan bagian lain dunia.

Garuda Indonesia membawa wisatawan ke Jakarta dari daerah lain di Indonesia. Penumpang pada penerbangan Godshare dengan Emirates dapat terbang ke tujuan akhir mereka. Kami tidak akan terbang langsung ke Dubai untuk saat ini.