Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ahli geologi telah menemukan “benua yang hilang” di Argoland

Ahli geologi telah menemukan “benua yang hilang” di Argoland

Sebelum Anda mengucapkan selamat kepada diri sendiri karena telah menemukan kunci Anda yang hilang, ketahuilah bahwa para ilmuwan telah menemukan seluruh benua yang hilang, memecahkan misteri geologis yang sudah lama ada. Jutaan tahun yang lalu, sebidang Australia Barat terpecah menjadi benua kecil yang dikenal sebagai Argoland karena pergerakan lempeng tektonik. Ilmu IFL Laporan. Setelah tujuh tahun menelusuri apa yang terjadi di kawasan sepanjang 3.107 mil ini, ahli geologi dari Universitas Utrecht mengatakan kawasan itu telah terpecah menjadi beberapa bagian dan kini terkubur di bawah tanah dan laut. “Situasi di Asia Tenggara sangat berbeda dengan tempat-tempat seperti Afrika dan Amerika Selatan, dimana benua ini telah terpecah menjadi dua,” kata penulis Eldert Advocaat. “Argoland telah terpecah menjadi banyak bagian berbeda.”

Studi ini dipublikasikan di jurnal Penelitian Gondwana Mengamati Dataran Argo Abyssal di lepas pantai barat laut Australia. Struktur cekungan laut dalam ini menunjukkan bahwa Argoland bergerak ke atas menuju Asia Tenggara. Namun alih-alih menjadi segumpal daratan yang luas, bumi justru terpecah menjadi apa yang oleh para ilmuwan disebut sebagai “Argopelago”. “Kami benar-benar berurusan dengan kumpulan informasi, itulah sebabnya penelitian kami memakan waktu lama,” kata Advocaat. “Kami menghabiskan waktu tujuh tahun untuk memecahkan teka-teki ini.” Per edisi Universitas Utrecht di Phys.orgBeberapa bagian Argoland terletak di bawah permukaan laut, sementara sebagian lainnya berada di bawah hutan Indonesia dan Myanmar. Mereka menyerupai benua yang terendam seperti Zealandia, yang terletak di sebelah timur Australia, dan Greater Adria di selatan Eropa, yang kini hampir seluruhnya terendam di landas bumi.

“Jika benua bisa tenggelam ke dalam mantel dan menghilang sepenuhnya tanpa meninggalkan jejak geologis di permukaan bumi, kita tidak akan tahu seperti apa bumi di masa lalu secara geologis,” kata Dow, ahli geologi di Universitas Utrecht. Van Hinsbergen. “Hampir mustahil untuk menciptakan rekonstruksi yang dapat diandalkan mengenai bekas benua super dan geografi Bumi di masa lalu.” Mempelajari sejarah perubahan benua kita dari waktu ke waktu memberikan wawasan tentang bagaimana gunung terbentuk, bagaimana lempeng tektonik bergerak, dan bagaimana keanekaragaman hayati dan perubahan iklim. (Baca lebih banyak cerita geologi.)

READ  Para ilmuwan kagum dengan zat aneh yang bisa dibuat seperti plastik, tetapi dibuat seperti logam