Juli 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Administrator NASA memuji keberhasilan Chandrayaan-3 di India

Administrator NASA memuji keberhasilan Chandrayaan-3 di India

Direktur NASA mengatakan India patut mendapat pujian atas pencapaian ini.

Mumbai:

Menyoroti keberhasilan India dalam misi Chandrayaan-3, Administrator NASA Bill Nelson pada hari Jumat mengatakan bahwa India telah melakukan sesuatu yang belum pernah dilakukan negara lain dan patut mendapat pujian atas pencapaian ini.

“Selamat kepada India. Anda telah mendarat terlebih dahulu di sekitar Kutub Selatan Bulan. Kita akan memiliki pendarat komersial yang akan mendarat tahun depan, namun India adalah yang pertama. Yang lain telah mencoba, yang lain gagal. Namun India telah berhasil. Anda pantas mendapatkan segalanya,” ujarnya saat berbicara kepada wartawan di Mumbai. Pujian atas pencapaian ini. “Ini sangat penting.”

Nelson juga menyebutkan misi NISAR, dan mencatat bahwa dengan selesainya empat observatorium utama, model komposit 3D lengkap akan disiapkan untuk melihat apa yang terjadi di Bumi.

“Ini adalah observatorium besar yang kami luncurkan bekerja sama dengan pemerintah India. Ada empat observatorium besar. Setelah kami mencapai keempat observatorium tersebut, bersama dengan 25 pesawat ruang angkasa yang sudah mengorbit, kami akan memiliki komposit 3D lengkap model dari apa yang sebenarnya terjadi di Bumi. Kami ingin melestarikan “Tanah air kami”.

Dia menambahkan: “Observatorium besar pertama adalah Nazar. Observatorium ini akan mengamati seluruh permukaan bumi. Observatorium ini akan melihat perubahan apa pun di air, tanah, dan es. Itu akan menjadi kumpulan data lain yang akan membantu kita.” “Memahami apa yang terjadi di Bumi…misi itu akan dilaksanakan pada paruh pertama tahun depan. Roket tersebut disediakan oleh Badan Antariksa India, dan kemudian kami membangun pesawat ruang angkasa bersama-sama…dan sedang dipersiapkan di Bangalore di ISRO .”

READ  Sebuah struktur rahasia yang sangat besar ditemukan di bawah seluruh benua

NISAR, misi observasi Bumi gabungan antara NASA dan ISRO, akan membantu para peneliti mengeksplorasi bagaimana perubahan ekosistem hutan dan lahan basah akan mempengaruhi siklus karbon global dan mempengaruhi perubahan iklim.

NISAR juga merupakan misi gabungan antara NASA dan ISRO, dan ketika berada di orbit, sistem radar canggihnya akan memindai hampir seluruh permukaan daratan dan es dua kali setiap 12 hari. Data yang Anda kumpulkan akan membantu peneliti memahami dua fungsi utama kedua jenis ekosistem tersebut: penangkapan dan pelepasan karbon.

Satelit NISAR, yang dilengkapi dengan sistem radar canggih, akan memindai hampir seluruh daratan dan permukaan es dua kali setiap 12 hari. Data yang dikumpulkan akan membantu peneliti memahami bagaimana karbon ditangkap dan dilepaskan di ekosistem ini.

Direktur NASA menyatakan bahwa mereka akan pergi lagi ke bulan, dan kali ini mereka akan ditemani oleh mitra internasionalnya dan mereka akan memiliki kru internasional dalam misi pertama bersama astronot ke bulan.

“Nah, kedepannya ada peluang besar untuk memperluas investasi komersial dari India. Sekarang di NASA, kita punya mitra komersial, jadi misalnya kita akan kembali ke bulan, tapi kali ini kita akan kembali dengan mitra komersial kita. ” “Dan kami akan berangkat bersama mitra internasional kami. Pada misi pertama dengan astronot ke bulan, yang akan memakan waktu satu tahun dari sekarang, misi tersebut akan memiliki awak internasional. Jadi upaya komersial adalah bagian besar dari program luar angkasa kami, dan ini akan terjadi. sama di sini di India juga,” tambahnya. “.

Pada hari Kamis, Nelson mengunjungi Pusat Satelit Ur Rao (URSC) di Bengaluru, tempat satelit NASA-ISRO Synthetic Aperture Radar (NISAR) sedang menjalani pengujian menjelang jadwal peluncurannya pada tahun 2024.

READ  Teleskop gravitasi futuristik Stanford dapat memotret planet ekstrasurya - 1.000 kali lebih kuat daripada teknologi saat ini

Kepala NASA sedang berkunjung ke India dan juga berinteraksi dengan mahasiswa Museum Industri dan Teknologi Visvesvaraya (VITM) di Bengaluru pada hari Rabu.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)